Beda teman biasa dengan SAHABAT

Ditulis oleh jeje, pada 16 Jun 2010, dilihat 918 kali komentar


Persahabatan bagai kepompong…mengubah ulat menjadi kupu-kupu..!!

Pastinya kita udah gak asing lagi sama lagu persahabatan yang satu ini. Yup..filosofinya kereeen bangeett deh…bagai kepompong karena bisa mengubah ulat (hewan yang menurut aku sih menggelikan) atau bahasa halusnya sesuatu yang tidak indah menjadi kupu-kupu yang begitu cantik dan indah. Banyak orang bisa jadi temen tapi sedikit yang bisa jadi sahabat. Buat aku sahabat ini penting karena sahabat bener-bener berbeda dengan teman biasa. Yuk kita liat perbedaannya :

 

 

 Beda Teman Biasa dengan Sahabat

Teman biasa: kalo datang diambilin minuman

Sahabat: kalo datang langsung buka kulkas

 

Teman biasa : selalu mendukungmu kalo kamu memang benar

Sahabat : selalu mendukungmu sekalipun kamu salah

 

Teman biasa : kalo nelpon bilang : “Halo,ini gue, Erick Frederick, temen seklub basket, kamu mau jalan-jalan ke mall, nggak?”

Sahabat : kalo nelpon langsung bilang “Boy, gue tunggu di mall ya!”

 

Teman biasa : kalo ngobrol dimulai dengan kalimat : “Hei..tau nggak apa yang terjadi pada saya bla bla bla…”

Sahabat : Kalo ngobrol dimulai dengan kalimat : “Hei..ada kabar apa nich dari loe?”

 

Teman biasa : nggak pernah liat kamu menangis

Sahabat : menyediakan bahunya untukmu menangis

 

Teman biasa : selalu bawa hadiah kalo datang ke pestamu

Sahabat : datang lebih pagi untuk menolongmu mempersiapkan kue dan pulang telat karena membantumu beres-beres.

 

Teman biasa : biasanya kesel (meskipun cuma dalam hati) kalo dia terbangun gara-gara kamu telpon.

Sahabat : selalu bertanya “kenapa lama nggak nelpon?”

 

Teman biasa : penasaran pengen denger pengalaman memalukanmu.

Sahabat : bisa-bisa “memerasmu” karena dia tau semua pengalaman memalukanmu.

 

Teman biasa : mau mendengarkan curhatmu

Sahabat : mau menolong menyelesaikan masalahmu.

 

Teman biasa : Nggak tau nama belakang (bahkan nama depan) ortu kamu.

Sahabat : mereka punya no telpon ortu kamu

 

Teman biasa : selalu berpikir bahwa persahabatan selesai kalo sampai berantem.

Sahabat : kalo belum berantem berarti belum sahabatan!!

 

Teman biasa : selalu mengharapkanmu.

Sahabat : selalu menjadi harapanmu.

 

sumber: majalah Gfresh